coecoesm

Management Is (Still) Not Leadership

By : John P. Kotter

A few weeks ago, the BBC asked me to come in for a radio interview. They told me they wanted to talk about effective leadership — China had just elevated Xi Jinping to the role of Communist Party leader; General David Petraeus had stepped down from his post at the CIA a few days earlier; the BBC itself was wading through a leadership scandal of its own — but the conversation quickly veered, as these things often do, into a discussion about how individuals can keep large, complex, unwieldy organizations operating reliably and efficiently.

That’s not leadership, I explained. That’s management — and the two are radically different.

In more than four decades of studying businesses and consulting to organizations on how to implement new strategies, I can’t tell you how many times I’ve heard people use the words “leadership” and “management” synonymously, and it drives me crazy every time.

The interview reminded me once again that the confusion around these two terms is massive, and that misunderstanding gets in the way of any reasonable discussion about how to build a company, position it for success and win in the twenty-first century. The mistakes people make on the issue are threefold:

Mistake #1: People use the terms “management” and “leadership” interchangeably. This shows that they don’t see the crucial difference between the two and the vital functions that each role plays.

Mistake #2: People use the term “leadership” to refer to the people at the very top of hierarchies. They then call the people in the layers below them in the organization “management.” And then all the rest are workers, specialists, and individual contributors. This is also a mistake and very misleading.

Mistake #3: People often think of “leadership” in terms of personality characteristics, usually as something they call charisma. Since few people have great charisma, this leads logically to the conclusion that few people can provide leadership, which gets us into increasing trouble.

In fact, management is a set of well-known processes, like planning, budgeting, structuring jobs, staffing jobs, measuring performance and problem-solving, which help an organization to predictably do what it knows how to do well. Management helps you to produce products and services as you have promised, of consistent quality, on budget, day after day, week after week. In organizations of any size and complexity, this is an enormously difficult task. We constantly underestimate how complex this task really is, especially if we are not in senior management jobs. So, management is crucial — but it’s not leadership.

Leadership is entirely different. It is associated with taking an organization into the future, finding opportunities that are coming at it faster and faster and successfully exploiting those opportunities. Leadership is about vision, about people buying in, about empowerment and, most of all, about producing useful change. Leadership is not about attributes, it’s about behavior. And in an ever-faster-moving world, leadership is increasingly needed from more and more people, no matter where they are in a hierarchy. The notion that a few extraordinary people at the top can provide all the leadership needed today is ridiculous, and it’s a recipe for failure.

Some people still argue that we must replace management with leadership. This is obviously not so: they serve different, yet essential, functions. We need superb management. And we need more superb leadership. We need to be able to make our complex organizations reliable and efficient. We need them to jump into the future — the right future — at an accelerated pace, no matter the size of the changes required to make that happen.

There are very, very few organizations today that have sufficient leadership. Until we face this issue, understanding exactly what the problem is, we’re never going to solve it. Unless we recognize that we’re not talking about management when we speak of leadership, all we will try to do when we do need more leadership is work harder to manage. At a certain point, we end up with over-managed and under-led organizations, which are increasingly vulnerable in a fast-moving world.

5W + 1H :

  1. what is discussed in the article? Management is (still) not leadership
  2. who are invited to interview BBC radio? Mr. John P. Kotter
  3. when the discussion of the issue took place? Is discussion occurs in a few weeks ago.
  4. where the problem occurred? Problems that occurred in the country of china.
  5. why is it different management and leadership? management is a series of well-known processes, such as planning, budgeting, structuring work, the work of staff, performance measurement and troubleshooting, which helps organizations to allegedly do what it knows how to do well. Management helps you to produce your products and services have promised, consistent quality, on budget, day after day, week after week. In organizations of any size and complexity, this is a very difficult task. We constantly underestimate how complex this task completely, especially if we are not in senior management jobs. Thus, management is very important – but it’s not leadership. whereas leadership is about vision, about people buying in, about empowerment and, most importantly, about producing useful change.
  6. how people make mistakes on the matter?

The mistakes people make on the issue are threefold:

Mistake #1: People use the terms “management” and “leadership” interchangeably. This shows that they don’t see the crucial difference between the two and the vital functions that each role plays.

Mistake #2: People use the term “leadership” to refer to the people at the very top of hierarchies. They then call the people in the layers below them in the organization “management.” And then all the rest are workers, specialists, and individual contributors. This is also a mistake and very misleading.

Mistake #3: People often think of “leadership” in terms of personality characteristics, usually as something they call charisma. Since few people have great charisma, this leads logically to the conclusion that few people can provide leadership, which gets us into increasing trouble.

https://hbr.org/2013/01/management-is-still-not-leadership/

Mistake #3: People often think of “leadership” in terms of personality characteristics, usually as something they call charisma. Since few people have great charisma, this leads logically to the conclusion that few people can provide leadership, which gets us into increasing trouble.

The organization and coordination of the activities of a business in order to achieve defined objectives.

Management is often included as a factor of production along with? machines, materials, and money. According to the management guru Peter Drucker (1909-2005), the basic task of management includes both marketing and innovation. Practice of modern management originates from the 16th century study of low-efficiency and failures of certain enterprises, conducted by the English statesman Sir Thomas More (1478-1535). Management consists of the interlocking functions of creating corporate policy and organizing, planning, controlling, and directing an organization’s resources in order to achieve the objectives of that policy.

The directors and managers who have the power and responsibility to make decisions and oversee an enterprise.

The size of management can range from one person in a small organization to hundreds or thousands of managers in multinational companies.

In large organizations, the board of directors defines the policy which is then carried out by the chief executive officer, or CEO. Some people agree that in order to evaluate a company’s current and future worth, the most important factors are the quality and experience of the managers.

DEFINE MANAGEMENT & ITS FUNCTIONS

Management is the process of reaching organizational goals by working with and through people and other organizational resources.

Management has the following 3 characteristics:

It is a process or series of continuing and related activities.

It involves and concentrates on reaching organizational goals.

It reaches these goals by working with and through people and other organizational resources.

MANAGEMENT FUNCTIONS:

The 4 basic management functions that make up the management process are described in the following sections:

PLANNING

ORGANIZING

INFLUENCING

CONTROLLING.

PLANNING: Planning involves choosing tasks that must be performed to attain organizational goals, outlining how the tasks must be performed, and indicating when they should be performed.

Planning activity focuses on attaining goals. Managers outline exactly what organizations should do to be successful. Planning is concerned with the success of the organization in the short term as well as in the long term.

ORGANIZING:

Organizing can be thought of as assigning the tasks developed in the planning stages, to various individuals or groups within the organization. Organizing is to create a mechanism to put plans into action.

People within the organization are given work assignments that contribute to the company’s goals. Tasks are organized so that the output of each individual contributes to the success of departments, which, in turn, contributes to the success of divisions, which ultimately contributes to the success of the organization.

INFLUENCING:

Influencing is also referred to as motivating,leading or directing.Influencing can be defined as guiding the activities of organization members in he direction that helps the organization move towards the fulfillment of the goals.

The purpose of influencing is to increase productivity. Human-oriented work situations usually generate higher levels of production over the long term than do task oriented work situations because people find the latter type distasteful.

CONTROLLING:

Controlling is the following roles played by the manager:

Gather information that measures performance

Compare present performance to pre established performance norms.

Determine the next action plan and modifications for meeting the desired performance parameters.

Controlling is an ongoing process.

sumber :

http://www.businessdictionary.com/definition/management.html

https://managementinnovations.wordpress.com/2008/12/03/define-management-its-functions/

Keadilan pada umumnya adalah keadaan atau situasi di mana setiap orang memperoleh apa yang menjadi haknya dan setiap orang memperoleh bagian yang sama dari kekayaan kita besama. Dengan demikian berarti bahwa keadilan adalah keseimbangan antara hak dan kewajiban. Berbuat adil berarti menghargai dan menjunjung tinggi harkat dan martabat manusia, sebaliknya berbuat tidak adil berarti menginjak-injak harkat dan martabat manusia.

Perkataan adil berasal dari bahasa Arab yang berarti Insaf = keinsyafan = yang menurut jiwa baik dan lurus. Dalam bahasa Perancis perkataan adil ini di istilahkan dengan Justice, sedangkan dalam bahasa Latin di istilahkan dengan Justica.

Menurut Kamus Besar Bahasa Indonesia, kata adil berarti tidak berat sebelah atau tidak memihak ataupun tidak sewenang – wenang, sehingga keadilan mengandung pengertian sebagai  suatu hal yang tidak berat sebelah atau tidak memihak, atau sewenang – wenang.

Keadilan menurut Aristoteles adalah kelayakan dalam tindakan manusia. Kelayakan diartikan sebagai titik tengah diantara kedua ujung ekstrem yang terlalu banyak dan terlalu sedikit. Kedua ujung ekstrem itu menyangkut dua orang atau benda. Bila kedua orang tersebut mempunyai kesamaan dalam ukuran yang telah ditetapkan, maka masing-masing orang akan menerima bagian yang tidak sama, sedangkan pelanggaran terhadap proposi tersebut berarti ketidak adilan.

Keadilan menurut Adam Smith yaitu hanya menerima satu konsep atau teori keadilan yaitu keadilan komutatif. Alasannya, yang disebut keadilan sesungguhnya hanya punya satu arti yaitu keadilan komutatif yang menyangkut kesetaraan, keseimbangan, keharmonisan hubungan antara satu orang atau pihak dengan orang atau pihak lain.

Keadilan menurut Plato diproyeksikan pada diri manusia sehingga yang dikatakan adil adalah orang yang mengendalikan diri, dan perasaannya dikendalikan oleh akal.

Menurut Drs. Kahar Masyhur dalam bukunya mengemukakan pendapat – pendapat tentang apakah yang dinamakan adil tersebut, yaitu :

«  Adil ialah meletakan sesuatu pada tempatnya

« Adil ialah menerima hak tanpa lebih dan memberikan hak orang lain tanpa kurang

« Adil ialah memberikan hak setiap yang berhak secara lengkap, tanpa lebih tanpa kurang antara sesama yang berhak, dalam keadaan yang sama, dan penghukuman orang jahat atau yang melanggar hukum, sesuai dengan kesalahan dan pelanggarannya.

Keadilan menurut Socrates yaitu bahwa keadilan adalah keadaan di mana pemerintah dengan rakyatnya terdapat saling pengertian yang baik.

Keadilan menurut Kong Hu Cu yaitu bahwa keadilan adalah keadaan di mana anak berperan sebagai anak, ayah sebagai ayah, raja sebagi raja masing-masing telah melaksanakan kewajibannya. Kong Hu Cu mengartikan keadilan merujuk pada pelaksanaan peran dan fungsi masing-masing dari suatu status tertentu.

Bagi kaum Komunis, yang disebut keadilan ialah apabila masing-masing orang mendapat bagian yang sama. Hal ini tercermin dari doktrin mereka “sama rata sama rasa”.

Menurut WJS Poerwadarminta dalam KUBI mengartikan kata adil dengan tidak berat sebelah atau tidak memihak.

Dari pengertian adil dan keadilan menurut para ahli dapat di simpulkan bahwa adil adalah dimana semua berada dalam keadaan yang sama rata dan masing-masing orang tidak dalam keadaan dirugikan atau merugikan orang lain. Keadilan itu sendiri adalah suatu keadaan dimana setiap orang harus menjalan kan hak dan kewajibannya dengan baik dan benar sesuai dengan hukum dan peraturan yang berlaku. bila kita bersifat adil maka orang lain akan adil terhadap diri kita. keadilan akan ada bila masing-masing orang menghargai dan  menghormati hak dan kewajiban masing-masing.

Dari pengertian diatas maka dapat diketahui bahwa adil atau keadilan adalah pengakuan perlakuan seimbang antara hak dan kewajiban. Apabila ada pengakuan dan perlakuan yang seimbang antara hak dan kewajiban, dengan sendirinya apabila kita mengakui “ hak hidup ”, maka sebaliknya kita harus mempertahankan hak hidup tersebut dengan jalan bekerja keras, dan kerja keras yang kita lakukan tidak pula menimbulkan kerugian terhadap orang lain, sebab orang lain itu juga memiliki hak yang sama (hak untuk hidup) sebagaimana halnya hak yang ada pada kita.

Keadilan Dalam Bisnis

Tanggung jawab sosial perusahaan mempunyai kaitan yg erat dg penegakan keadilan dlm masyarakat umumnya dan bisnis khususnya.Tanggung jawab sosial perusahaan berkaitan langsung dg perbaikan kondisi sosial ekonomi yg semakin sejahtera dan merata.Masalah keadilan berkaitan secara timbal balik dengan kegiatan bisnis, khususnya bisnis yang gbaik dan etis. Terwujudnya keadilan masyarakat, akan melahirkan kondisi yg baik dan kondusif bagi kelangsungan bisnis. Praktik bisnis yg baik, etis, dan adil akan mewujudkan keadilan dlm masyarakat. Sebaliknya ketidakadilan yg merajalela akan menimbulkan gejolak sosial yg meresahkan para pelaku bisnis
Ruang lingkupnya ada beberapa yaitu :

PAHAM TRADISIONAL DALAM BISNIS
a. Keadilan Legal
Menyangkut hubungan antara individu atau kelompok masyarakat dengan negara.
Dasar moral :

  1. Semua orang adalah manusia yang mempunyai harkat dan martabat yang sama dan harus diperlakukan secara sama.
  2. Semua orang adalah warga negara yang sama status dan kedudukannya, bahkan sama kewajiban sipilnya, sehingga harus diperlakukan sama sesuai dengan hukum yang berlaku.
  3. Keadilan Komutatif
    Mengatur hubungan yg adil atau fair antara orang yg satu dengan yg lain atau warga negara satu dengan warga negara lainnya.
    Jika diterapkan dalam bisnis, berarti relasi bisnis dagang harus terjalin dalam hubungan yg setara dan seimbang antara pihak yg satu dengan lainnya.
    Dalam bisnis, keadilan komutatif disebut sebagai keadilan tukar. Dengan kata lain keadilan komutatif menyangkut pertukaran yg fair antara pihak-pihak yg terlibat.
  4. Keadilan Distributif
    Keadilan distributif (keadilan ekonomi) adl distribusi ekonomi yg merata atau yg dianggap merata bagi semua warga negara. Menyangkut pembagian kekayaan ekonomi atau hasil-hasil pembangunan. Persoalannya apa yg menjadi dasar pembagian yg adil itu? Sejauh mana pembagian itu dianggap adil? Sedangkan Menurut Aristoteles, distribusi ekonomi didasarkan pada prestasi dan peran masing-masing orang dlm mengejar tujuan bersama seluruh warga negara.

KEADILAN INDIVIDUAL DAN STRUKTURAL
Keadilan dan upaya menegakkan keadilan menyangkut aspek lebih luas berupa penciptaan sistem yg mendukung terwujudnya keadilan tsb. Prinsip keadilan legal berupa perlakuan yg sama thd setiap orang bukan lagi soal orang per orang, melainkan menyangkut sistem dan struktur sosial politik secara keseluruhan. Untuk bisa menegakkan keadilan legal, dibutuhkan sistem sosial politik yg memang mewadahi dan memberi tempat bagi tegaknya keadilan legal tsb, termasuk dlm bidang bisnis. Dalam bidang bisnis dan ekonomi, mensyaratkan suatu pemerintahan yg juga adil: pemerintah yg tunduk dan taat pada aturan keadilan dan bertindak berdasarkan aturan keadilan itu. Pemerintah mempunyai peran penting dalam hal menciptakan sistem sosial politik yg kondusif, dan juga tekadnya utk menegakkan keadilan. Termasuk di dalamnya keterbukaan dan kesediaan untuk dikritik, diprotes, dan digugat bila melakukan pelanggaran keadilan. Tanpa itu ketidakadilan akan merajalela dalam masyarakat.

TEORI KEADILAN ADAM SMITH
Adam Smith hanya menerima satu konsep keadilan yaitu keadilan komutatif.
Alasannya:
1. Keadilan sesungguhnya hanya punya satu arti, yaitu keadilan komutatif yg menyangkut kesetaraan, keseimbangan, keharmonisan hubungan antara satu orang dg orang lain. Ketidakadilan berarti pincangnya hubungan antarmanusia karena kesetaraan yg terganggu.
2. Keadilan legal sudah terkandung dlm keadilan komutatif, karena keadilan legal hanya konsekuensi lebih lanjut dari prinsip keadilan komutatif. Demi menegakkan keadilan komutatif, negara harus bersikap netral dan memperlakukan semua pihak scr sama tanpa terkecuali.
Prinsip Komutatif Adam Smith:
1. Prinsip No Harm
2. Prinsip Non – Intervention
3. Prinsip Keadilan Tukar
Prinsip No Harm
Yaitu prinsip tidak merugikan orang lain, khususnya tidak merugikan hak dan kepentingan orang lain.
Prinsip ini menuntuk agar dlm interaksi sosial apapun setiap orang harus menahan dirinya untuk tidak sampai merugikan hak dan kepentingan orang lain, sebagaimana ia sendiri tidak mau agar hak dan kepentingannya dirugikan oleh siapapun. .
Prinsip Non-Intervention
Yaitu prinsip tidak ikut campur tangan. Prinsip ini menuntut agar demi jaminan dan penghargaan atas hak dan kepentingan setiap orang, tidak seorangpun diperkenankan untuk ikut campur tangan dlm kehidupan dan kegiatan orang lain

SUMBER :

https://anandarfm.wordpress.com/2012/10/17/keadilan-dalam-bisnis/

http://tedyjindol.wordpress.com/2012/11/07/bab-v-keadilan-dalam-bisnis/

http://lailasoftskill.blogspot.com/2013/10/keadilan-bisnis.html

Tanggung jawab sosial perusahaan atau corporate social responsibility (CSR) adalah suatu konsep bahwa organisasi atau perusahaan memiliki suatu tanggung jawab terhadap konsumen, karyawan, pemegang saham, komunitas dan lingkungan dalam segala aspek operasional perusahaan. Program CSR dapat berwujud rekruitmen tenaga kerja dan memperjakan masyarakat sekitar. CSR dapat juga digunakan untuk membentuk suatu suasana kerja yang nyaman diantara para pegawai, terutama apabila mereka dapat dilibatkan dalam kegiatan-kegiatan yang mereka percayai bisa mendatangkan manfaat bagi masyarakat luas, baik itu berupa penyisihan gaji, penggalangan dana ataupun kesukarelawanan dalam bekerja untuk masyarakat. Tapi, perlu diingat bahwa CSR bukanlah program sosial semata, yang menjadikan perusahaan sebagai sebuah lembaga amal ataupun bagian dari departemen sosial milik pemerintah.

Apa saja manfaat dari CSR? Manfaat corporate social responsibility bagi perusahaan diantaranya:

  1. Meningkatkan citra perusahaan
  2. Memperkuat “brand” perusahaan
  3. Mengembangkan kerja sama dengan para pemangku kepentingan
  4. Membedakan perusahaan dengan pesaingnya
  5. Menghasilkan inovasi dan pembelajaran untuk meningkatkan pengaruh perusahaan
  6. Membuka akses untuk investasi dan pembiayaan bagi perusahaan
  7. Meningkatkan harga saham

Analisis dan pengembangan

Ini yang menjadi perhatian terbesar dari peran perusahaan dalam masyarakat telah ditingkatkan yaitu dengan peningkatan kepekaan dan kepedulian terhadap lingkungan dan masalah etika. Masalah seperti perusakan lingkungan, perlakuan tidak layak terhadap karyawan, dan cacat produksi yang mengakibatkan ketidak nyamanan ataupun bahaya bagi konsumen adalah menjadi berita utama surat kabarPeraturan pemerintah pada beberapa negara mengenai lingkungan hidup dan permasalahan sosial semakin tegas, juga standar dan hukum seringkali dibuat hingga melampaui batas kewenangan negara pembuat peraturan (misalnya peraturan yang dibuat oleh Uni Eropa. Beberapa investordan perusahaam manajemen investasi telah mulai memperhatikan kebijakan CSR dari Surat perusahaan dalam membuat keputusan investasi mereka, sebuah praktek yang dikenal sebagai “Investasi bertanggung jawab sosial” (socially responsible investing).

Banyak pendukung CSR yang memisahkan CSR dari sumbangan sosial dan “perbuatan baik” (atau kedermawanan seperti misalnya yang dilakukan oleh Habitat for Humanityatau Ronald McDonald House), namun sesungguhnya sumbangan sosial merupakan bagian kecil saja dari CSR. Perusahaan di masa lampau seringkali mengeluarkan uang untuk proyek-proyek komunitas, pemberian beasiswa dan pendirian yayasan sosial. Mereka juga seringkali menganjurkan dan mendorong para pekerjanya untuk sukarelawan(volunteer) dalam mengambil bagian pada proyek komunitas sehingga menciptakan suatu itikad baik di mata komunitas tersebut yang secara langsung akan meningkatkan reputasi perusahaan serta memperkuat merek perusahaan. Dengan diterimanya konsep CSR, terutama triple bottom line, perusahaan mendapatkan kerangka baru dalam menempatkan berbagai kegiatan sosial di atas.

Kepedulian kepada masyarakat sekitar/relasi komunitas dapat diartikan sangat luas, namun secara singkat dapat dimengerti sebagai peningkatan partisipasi dan posisi organisasi di dalam sebuah komunitas melalui berbagai upaya kemaslahatan bersama bagi organisasi dan komunitas. CSR bukanlah sekedar kegiatan amal, di mana CSR mengharuskan suatu perusahaan dalam pengambilan keputusannya agar dengan sungguh-sungguh memperhitungkan akibat terhadap seluruh pemangku kepentingan (stakeholder) perusahaan, termasuk lingkungan hidup. Hal ini mengharuskan perusahaan untuk membuat keseimbangan antara kepentingan beragam pemangku kepentingan eksternal dengan kepentingan pemegang saham, yang merupakan salah satu pemangku kepentingan internal.

“dunia bisnis, selama setengah abad terakhir, telah menjelma menjadi institusi paling berkuasa di atas planet ini. Institusi yang dominan di masyarakat manapun harus mengambil tanggung jawab untuk kepentingan bersama….setiap keputusan yang dibuat, setiap tindakan yang diambil haruslah dilihat dalam kerangka tanggung jawab tersebut [1]

Sebuah definisi yang luas oleh World Business Council for Sustainable Development (WBCSD) yaitu suatu asosiasi global yang terdiri dari sekitar 200 perusahaan yang secara khusus bergerak di bidang “pembangunan berkelanjutan” (sustainable development) yang menyatakan bahwa:

” CSR merupakan suatu komitmen berkelanjutan oleh dunia usaha untuk bertindak etis dan memberikan kontribusi kepada pengembangan ekonomi dari komunitas setempat atau pun masyarakat luas, bersamaan dengan peningkatan taraf hidup pekerjanya beserta seluruh keluarganya”.[2].

Pelaporan dan pemeriksaan

Untuk menunjukkan bahwa perusahaan adalah warga dunia bisnis yang baik maka perusahaan dapat membuat pelaporan atas dilaksanakannya beberapa standar CSR termasuk dalam hal:

Di beberapa negara dibutuhkan laporan pelaksanaan CSR, walaupun sulit diperoleh kesepakatan atas ukuran yang digunakan untuk mengukur kinerja perusahaan dalam aspek sosial. Smentara aspek lingkungan–apalagi aspek ekonomi–memang jauh lebih mudah diukur. Banyak perusahaan sekarang menggunakan audit eksternal guna memastikan kebenaran laporan tahunan perseroan yang mencakup kontribusi perusahaan dalam pembangunan berkelanjutan, biasanya diberi nama laporan CSR atau laporan keberlanjutan. Akan tetapi laporan tersebut sangat luas formatnya, gayanya dan metodologi evaluasi yang digunakan (walaupun dalam suatu industri yang sejenis). Banyak kritik mengatakan bahwa laporan ini hanyalah sekadar “pemanis bibir” (suatu basa-basi), misalnya saja pada kasus laporan tahunan CSR dari perusahaan Enron dan juga perusahaan-perusahaan rokok. Namun, dengan semakin berkembangnya konsep CSR dan metode verifikasi laporannya, kecenderungan yang sekarang terjadi adalah peningkatan kebenaran isi laporan. Bagaimanapun, laporan CSR atau laporan keberlanjutan merupakan upaya untuk meningkatkan akuntabilitas perusahaan di mata para pemangku kepentingannya.

Alasan terkait bisnis (business case) untuk CSR

Skala dan sifat keuntungan dari CSR untuk suatu organisasi dapat berbeda-beda tergantung dari sifat perusahaan tersebut. Banyak pihak berpendapat bahwa amat sulit untuk mengukur kinerja CSR, walaupun sesungguhnya cukup banyak literatur yang memuat tentang cara mengukurnya. Literatur tersebut misalnya metode “Empat belas poin balanced scorecard oleh Deming. Literatur lain misalnya Orlizty, Schmidt, dan Rynes yang menemukan suatu korelasi positif walaupun lemah antara kinerja sosial dan lingkungan hidup dengan kinerja keuangan perusahaan. Kebanyakan penelitian yang mengaitkan antara kinerja CSR (corporate social performance) dengan kinerja finansial perusahaan (corporate financial performance) memang menunjukkan kecenderungan positif, namun kesepakatan mengenai bagaimana CSR diukur belumlah lagi tercapai. Mungkin, kesepakatan para pemangku kepentingan global yang mendefinisikan berbagai subjek inti (core subject) dalam ISO 26000 Guidance on Social Responsibility–direncanakan terbit pada September 2010–akan lebih memudahkan perusahaan untuk menurunkan isu-isu di setiap subjek inti dalam standar tersebut menjadi alat ukur keberhasilan CSR.

Hasil Survey “The Millenium Poll on CSR” (1999) yang dilakukan oleh Environics International (Toronto), Conference Board (New York) dan Prince of Wales Business Leader Forum (London) di antara 25.000 responden dari 23 negara menunjukkan bahwa dalam membentuk opini tentang perusahaan, 60% mengatakan bahwa etika bisnis, praktik terhadap karyawan, dampak terhadap lingkungan, yang merupakan bagian dari tanggung jawab sosial perusahaan (CSR) akan paling berperan. Sedangkan bagi 40% lainnya, citra perusahaan & brand image-lah yang akan paling memengaruhi kesan mereka. Hanya 1/3 yang mendasari opininya atas faktor-faktor bisnis fundamental seperti faktor finansial, ukuran perusahaan,strategi perusahaan, atau manajemen.

Lebih lanjut, sikap konsumen terhadap perusahaan yang dinilai tidak melakukan CSR adalah ingin “menghukum” (40%) dan 50% tidak akan membeli produk dari perusahaan yang bersangkutan dan/atau bicara kepada orang lain tentang kekurangan perusahaan tersebut.

Secara umum, alasan terkait bisnis untuk melaksanakan biasanya berkisar satu ataupun lebih dari argumentasi di bawah ini:

Sumberdaya manusia

Program CSR dapat berwujud rekruitmen tenaga kerja dan mempekerjakan masyarakat sekitar. Lebih jauh lagi CSR dapat dipergunakan untuk menarik perhatian para calon pelamar pekerjaan [5], terutama sekali dengan adanya persaingan kerja di antara para lulusan. Akan terjadi peningkatan kemungkinan untuk ditanyakannya kebijakan CSR perusahaan, terutama pada saat perusahaan merekruit tenaga kerja dari lulusan terbaik yang memiliki kesadaran sosial dan lingkungan. Dengan memiliki suatu kebijakan komprehensif atas kinerja sosial dan lingkungan, perusahaan akan bisa menarik calon-calon pekerja yang memiliki nilai-nilai progresif. CSR dapat juga digunakan untuk membentuk suatu atmosfer kerja yang nyaman di antara para staf, terutama apabila mereka dapat dilibatkan dalam kegiatan-kegiatan yang mereka percayai bisa mendatangkan manfaat bagi masyarakat luas, baik itu bentuknya “penyisihan gaji”, “penggalangan dana” ataupun kesukarelawanan (volunteering) dalam bekerja untuk masyarakat.

Manajemen risiko

Manajemen risiko merupakan salah satu hal paling penting dari strategi perusahaan. Reputasi yang dibentuk dengan susah payah selama bertahun-tahun dapat musnah dalam sekejap melalui insiden seperti skandal korupsi atau tuduhan melakukan perusakan lingkungan hidup. Kejadian-kejadian seperti itu dapat menarik perhatian yang tidak diinginkan dari penguasa, pengadilan, pemerintah dan media massa. Membentuk suatu budaya kerja yang “mengerjakan sesuatu dengan benar”, baik itu terkait dengan aspek tata kelola perusahaan, sosial, maupun lingkungan–yang semuanya merupakan komponen CSR–pada perusahaan dapat mengurangi risiko terjadinya hal-hal negatif tersebut.[6].

Membedakan merek

Di tengah hiruk pikuknya pasar maka perusahaan berupaya keras untuk membuat suatu cara penjualan yang unik sehingga dapat membedakan produknya dari para pesaingnya di benak konsumen. CSR dapat berperan untuk menciptakan loyalitas konsumen atas dasar nilai khusus dari etika perusahaan yang juga merupakan nilai yang dianut masyarakat. Menurut Philip Kotler dan Nancy Lee, setidaknya ada dua jenis kegiatan CSR yang bisa mendatangkan keuntungan terhadap merek, yaitu corporate social marketing (CSM) dan cause related marketing (CRM). Pada CSM, perusahaan memilih satu atau beberapa isu–biasanya yang terkait dengan produknya–yang bisa disokong penyebarluasannya di masyarakat, misalnya melalui media campaign. Dengan terus menerus mendukung isu tersebut, maka lama kelamaan konsumen akan mengenali perusahaan tersebut sebagai perusahaan yang memiliki kepedulian pada isu itu. Segmen tertentu dari masyarakat kemudian akan melakukan pembelian produk perusahaan itu dengan pertimbangan kesamaan perhatian atas isu tersebut. CRM bersifat lebih langsung. Perusahaan menyatakan akan menyumbangkan sejumlah dana tertentu untuk membantu memecahkan masalah sosial atau lingkungan dengan mengaitkannya dengan hasil penjualan produk tertentu atau keuntungan yang mereka peroleh. Biasanya berupa pernyataan rupiah per produk terjual atau proporsi tertentu dari penjualan atau keuntungan. Dengan demikian, segmen konsumen yang ingin menyumbang bagi pemecahan masalah sosial dan atau lingkungan, kemudian tergerak membeli produk tersebut. Mereka merasa bisa berbelanja sekaligus menyumbang. Perusahaan yang bisa mengkampanyekan CSM dan CRM-nya dengan baik akan mendapati produknya lebih banyak dibeli orang, selain juga mendapatkan citra sebagai perusahaan yang peduli pada isu tertentu.

Ijin usaha

Perusahaan selalu berupaya agar menghindari gangguan dalam usahanya melalui perpajakan atau peraturan. Dengan melakukan sesuatu ‘kebenaran” secara sukarela maka mereka akan dapat meyakinkan pemerintah dan masyarakat luas bahwa mereka sangat serius dalam memperhatikan masalah kesehatan dan keselamatan, diskriminasi atau lingkungan hidup maka dengan demikian mereka dapat menghindari intervensi. Perusahaan yang membuka usaha di luar negara asalnya dapat memastikan bahwa mereka diterima dengan baik selaku warga perusahaan yang baik dengan memperhatikan kesejahteraan tenaga kerja dan akibat terhadap lingkungan hidup, sehingga dengan demikian keuntungan yang menyolok dan gaji dewan direksinya yang sangat tinggi tidak dipersoalkan.

Motif perselisihan bisnis

Kritik atas CSR akan menyebabkan suatu alasan dimana akhirnya bisnis perusahaan dipersalahkan. Contohnya, ada kepercayaan bahwa program CSR seringkali dilakukan sebagai suatu upaya untuk mengalihkan perhatian masyarakat atas masalah etika dari bisnis utama perseroan.

SUMBER :

https://halfkill.wordpress.com/2012/11/26/tanggung-jawab-sosial-perusahaan-csr/

http://rivaladhitya.wordpress.com/2013/01/11/tanggung-jawab-sosial-perusahaan-csr/

http://id.wikipedia.org/wiki/Tanggung_jawab_sosial_perusahaan

ETIKA UTILITARIANISME DALAM BISNIS

Utilitarisme dikembangkan oleh Jeremy Bentham (1784-1832). Dalam ajarannya Utilitarisme itu pada intinya adalah “Bagaimana menilai baik atau buruknya kebijaksanaan sosial politik, ekonomi dan legal secara moral” (bagaimana menilai kebijakan public yang memberikan dampak baik bagi sebanyak mungkin orang secara moral).

Etika Utilitarisme, kebijaksanaan dan kegiatan bisnis sama-sama bersifat teologis. Artinya keduanya selalu mengacu pada tujuan dan mendasar pada baik atau buruknya suatu keputusan.

Keputusan etis = utilitarisme

Keputusan bisnis = kebijakan bisnis

Ada dua kemungkinan dalam menentukan kebijakan public yaitu kemungkinan diterima oleh sebagian kalangan atau menerima kutukan dari sekelompok orang atas ketidaksukaan atas kebijakan yang dibuat.

Bentham menemukan dasar yang paling objektif dalam menentukan kebijakan umum atau public yaitu : apakah kebijakan atau suatu tindakan tertentu dapat memberikan manfaat atau hasil yang berguna atau bahkan sebaliknya memberi untuk orang – orang tertentu.

  1. Kriteria dan prinsip etika utilitarianisme

    1. Manfaat, yaitu bahwa kebijaksanaan atau tindakan itu mendatangkan manfaat atau kegunaan tertentu. Jadi, kebijaksanaan atau tindakan yang baik adalah yang menghasilkan hal yang baik. Sebaliknya, kebijaksanaan atau tindakan yang tidak baik adalah yang mendatangkan kerugian tertentu.
    2. Manfaat terbesar, yaitu kebijaksanaan atau tindakan itu mendatangkan manfaat terbesar (atau dalam situasi tertentu lebih besar) dibandingkan dengan kebijaksanaan atau tindakan alternative lainnya.
    3. Manfaat terbesar bagi sebanyak mungkin orang, yaitu dengan kata lain suatu kebijaksanaan atau tindakan yang baik dan tepat dari segi etis menurut etika utilitarisme adalah kebijaksanaan atau tindakan yang membawa manfaat terbesar bagi sebanyak mungkin orang atau sebaliknya membawa akibat merugikan yang sekecil mungkin bagi sedikit mungkin orang.

Secara padat ketiga itu dapat dirumuskan sebagai berikut : bertindak sedemikian rupa sehingga tindakanmu itu mendatangkan keuntungan sebesar mungkin bagi sebanyak mungkin orang.

  1. Nilai positif etika utilitarianisme

    1. Rasionalitas, prinsip moral yang diajukan oleh etika utilitarisme ini tidak didasarkan pada aturan – aturan kaku yang mungkin tidak kita pahami dan yang tidak bisa kita persoalkan kesalahannya.
    2. Utilitarisme sangat menghargai kebebasan setiap perilaku moral. Setiap orang dibiarkan bebas untuk mengambil keputusan dan bertindak dengan hanya memberinya ketiga kriteria objektif dan rasional tadi.
    3. Universal, yaitu berbeda dengan etika teleology lainnya yang terutama menekankan manfaat bagi diri sendiri atau kelompok sendiri, utilitarisma justru mengutamakan manfaat atau akibat baik dari suatu tindakan bagi banyak orang.

  2. Utilitarianisme sebagai proses dan standar penilaian

    1. Etika utilitarisme digunakan sebagai proses untuk mengambil keputusan, kebijaksanaan atau untuk bertindak.
    2. Etika utilitarisme sebagai standar penilaian bagi tindakan atau kebijaksanaan yang telah dilakukan.
  3. Analisa keuntungan dan kerugian

Pertama, keuntungan dan kerugian yang dianalisis jangan semata-mata dipusatkan pada keuntungan dan kerugian bagi perusahaan, kendati benar bahwa ini sasaran akhir. Yang juga perlu mendapat perhatian adalah keuntungan dan kerugian bagi banyak pihak lain yang terkait dan berkepentingan, baik kelompok primer maupun sekunder. Jadi, dalam analisis ini, perlu juga diperhatikan bagaimana dan sejauh mana suatu kebijaksanaan dan kegiatan bisnis suatu perusahaan membawa akibat yang menguntungkan dan merugikan bagi kreditor, konsumen, pemasok, penyalur, karyawan, masyarakat luas, dan seterusnya. Ini berarti etika utilitarisme sangat sejalan dengan apa yang telah kita bahas sebagai pendekatan stakeholder.

Kedua, sering terjadi bahwa analisis keuntungan dan kerugian ditempatkan dalam kerangka uang (satuan yang sangat mudah dikalkulaasi). Yang perlu juga mendapat perhatian serius adalah bahwa keuntungan dan kerugian disini tidak hanya menyangkut aspek finansial, melainkan juga aspek – aspek moral, hak dan kepentingan konsumen, hak karyawan, kepuasan konsumen, dsb. Jadi, dalam kerangka klasik etika utilitarisme, manfaat harus ditafsirkan secara luas dalam kerangka kesejahteraan, kebahagiaan, keamanan sebanyak mungkin pihak terkait yang berkepentingan.

Ketiga, bisnis yang baik, hal yang juga mendapat perhatian dalam analisis keuntungan dan kerugian adalah keuntungan dan kerugian dalam jangka panjang. Ini penting karena bisa saja dalam jangka pendek sebuah kebijaksanaan dan tindakan bisnis tertentu sangat menguntungkan, tapi ternyata dalam jangka panjang merugikan atau paling kurang tidak memungkinkan perusahaan itu bertahan lama. Karena itu, benefits yang menjadi sasaran utama semua perusahaan adalah long term net benefits.

Sehubungan dengan tiga hal tersebut, langkah konkret yang perlu dilakukan dalam membuat sebuah kebijaksanaan bisnis adalah mengumpulkan dan mempertimbangkan alternative kebijaksanaan bisnis sebanyak – bnyaknya. Semua alternative kebijaksanaan dan kegiatan itu terutama dipertimbangkan dan dinilai dalam kaitan dengan manfaat bagi kelompok – kelompok terkait yang berkepentingan atau paling kurang. Alternative yang tidak merugikan kepentingan semua kelompok terkait yang berkepentingan. Kedua, semua alternatif pilihan itu perlu dinilai berdasarkan keuntungan yang akan dihasilkannya dalam kerangka luas menyangkut aspek – aspek moral. Ketiga, neraca keuntungan dibandingkan dengan kerugian, dalam aspek itu, perlu dipertimbangkan dalam kerangka jangka panjang. Kalau ini bisa dilakukan, pada akhirnya ada kemungkinan besar sekali bahwa kebijaksanaan atau kegiatan yang dilakukan suatu perusahaan tidak hanya menguntungkan secara finansial, melainkan juga baik dalam etis.

  1. Kelemahan etika utilitarianisme

    1. Manfaat merupakan konsep yang begitu luas sehingga dalam kenyataan praktis akan menimbulkan kesulitan yang tidak sedikit.
    2. Etika utilatirisme tidak pernah menganggap serius nilai suatu tindakan pada dirinya sendiri dan hanya memperhatikan nilai suatu tindakan sejauh berkaitan dengan akibatnya.
    3. Etika utilitarisme tidak pernah menganggap serius kemauan baik seseorang.
    4. Variable yang dinilai tidak semuanya dapat dikualifikasi.
    5. Seandainya ketiga kriteria dari etika utilitarisme saling bertentangan, maka akan ada kesulitan dalam menentukan prioritas di antara ketiganya.
    6. Etika utilitarisme membenarkan hak kelompok minoritas tertentu dikorbankan demi kepentingan mayoritas.

SUMBER :

http://www.slideshare.net/LiscaArdiwinata/etika-utilitarianisme-dalam-bisnis

http://ashur.staff.gunadarma.ac.id/Downloads/files/15645/Etika+Utilitarisme+dalam+Bisnis+-+Bab+III.ppt

KASUS BISNIS :

PEMILIK KLINIK METROPOLE DITANGKAP

 

TEMPO.CO, Jakarta – Kepolisian Resor Jakarta Barat menangkap LRD, 67 tahun, pemilik Klinik Pratama Metropole, Tamansari, Jakarta Barat. Penangkapan itu terkait dengan kasus malpraktek yang diduga terjadi di Klinik Metropole.

“Tersangka merupakan pencari dana dan orang yang membangun struktur perusahaan klinik ini,” kata Kepala Unit Reserse Kriminal Khusus Polres Jakarta Ajun Komisaris Victor Inkiriwan di kantornya, Sabtu, 4 Oktober 2014. “Dia kami tahan Jumat, 3 Oktober kemarin di sebuah apartemen di Cengkareng Timur.”

Klinik Metropole yang berlokasi di Jalan Pintu Besar Selatan Nomor 38, Pinangsia, diduga melakukan praktek medis ilegal. Kasus malpraktek ini mencuat setelah sejumlah pasien membuat pengakuan melalui situs jejaring sosial facebook pada pertengahan September lalu.

Klinik itu sebenarnya sudah disegel Suku Dinas Kesehatan Jakarta Barat dan Dinas Kesehatan DKI Jakarta pada 29 Agustus lalu. Kemudian pada 12 September 2014, Sudin Kesehatan Jakarta Barat mencabut izin operasi klinik. Apalagi banyaknya testimoni pasien yang mengaku dirugikan akibat praktek pengobatan di klinik tersebut.

Atas dasar testimoni itulah Polres Jakarta Barat berinisiatif membentuk tim khusus untuk menyelidiki kasus ini. “Kami mendatangi lokasi dan memanggil orang-orang yang terlibat,” kata Victor. Polisi sempat kesulitan karena sejak penyegelan oleh Sudin dan Dinas Kesehatan pada akhir Agustus, para dokter dan pegawai klinik ini telah melarikan diri.

Polisi lalu menahan JP, 52 tahun, dan seorang dokter ERM, 40 tahun, yang menjadi pengelola klinik ini. JP, kata Victor, merupakan Direktur Utama PT SAI, perusahaan yang mengelola klinik. “Dia berperan mengurus izin klinik dan sehari-hari mengurusi manajemen klinik itu.” Sementara ERM yang merupakan seorang dokter adalah kepala klinik yang bertanggung jawab terhadap segala hal terkait dengan praktek medis dan obat-obatan di Klinik Metropole. “Dari pengakuan mereka kami kemudian mendeteksi keberadaan LRD.” Klinik Metropole bisa beroperasi dan mendapat izin dari Sudin Kesehatan Jakarta Barat atas dasar surat izin praktek dokter ERM. “Dia yang jadi penanggung jawabnya,” kata Victor. Tapi pada kenyataannya praktek di klinik ini sangat ganjil. Mereka disinyalir melakukan penipuan dengan modus praktek medis yang seharusnya dilakukan rumah sakit. Mereka juga menjual obat-obatan yang tak punya izin edar di Indonesia.

Salah satu modus penipuan yang dilakukan klinik ini ialah membuka layanan pemeriksaan kandungan menggunakan alat ultrasonografi atau USG dengan tarif Rp 50 ribu. “Promosi ini yang membuat banyak warga, terutama perempuan, tertarik memeriksakan diri ke klinik itu,” Victor menjelaskan. Tapi anehnya setiap pasien yang di-USG, dokter selalu menyebutkan bahwa setiap pasien menderita penyakit, seperti kista, mioma, bahkan kanker serviks.

Saat ini polisi masih memburu tiga tersangka lain, yakni SEN, SONG, dan LI yang merupakan warga negara asing. “Mereka berperan sebagai dokter, tapi setelah kami cek ke Dinas Kesehatan, Ikatan Dokter Indonesia, maupun Konsul Dokter Indonesia, ketiga buronan ini tak pernah mengurus izin dan surat rekomendasi praktek,” kata Victor.

 PRAGA UTAMA

 

PEMBAHASAN TEORI

Pengertian Etika Bisnis

Etika bisnis merupakan studi yang dikhususkan mengenai moral yang benar dan salah. Studi ini berkonsentrasi pada standar moral sebagaimana diterapkan dalam kebijakan, institusi dan perilaku bisnis (velasquez, 2005).

Ciri bisnis yang beretika :

  1. Tidak merugikan siapun
  2. Tidak menyalahi aturan – aturan dan norma yang ada
  3. Tidak melanggar hokum
  4. Tidak menjelek-jelekan saingan bisnis
  5. Mempunyai surat izin usaha

Prinsip – prinsip etika bisnis :

  1. Prinsip otonomi

Otonomi adalah sikap dan kemampuan manusia untuk bertindak berdasarkan kesadarannya sendiri. Bertindak secara otonom mengandaikan adanya kebebasan mengambil keputusan dan bertindak menurut keputusan itu. Otonomi juga mengandaikan adanya tanggung jawab. Dalam dunia bisnis, tanggung jawab seseorang meliputi tanggung jawab terhadap dirinya sendiri, pemilik perusahaan, konsumen pemerintah, dan masyarakat.

2. Prinsip kejujuran

Prinsip kejujuran meliputi pemenuhan syarat – syarat perjannjian atau kontrak, mutu barang atau jasa yang ditawarkan, dan hubungan kerja dalam pperusahaan. Prinsip ini paling problematic karena masih banyak pelaku bisnis melakukan penipuan.

3. Prinsip tidak berbuat jahat dan berbuat baik

Prinsip ini mengarahkan agar kita secara aktif dan maksimal berbuat baik atau menguntungkan orang lain, dan apabila hal itu tidak bisa dilakukan, kita minimal tidak melakukan sesuatu yang mmerugikan orang lain atau mitra bisnis.

4. Prinsip keadilan

Prinsip ini menuntut agar kita memberi apa yang menjadi hak seseorang dimanaprestasi di balas dengan kontra prestasi yang sama nilainya.

 

ANALISIS DAN PEMBAHASAN

Maka dilihat dari berita diatas, maka saya dapat menuliskan beberapa pelanggaran etika bisnis yang dilakukan oleh Klinik Metropole, yaitu :

  1. Melakukan pratek medis ilegal
  2. Melakukan penipuan dengan modus praktek medis yang seharusnya dilakukan oleh rumah sakit
  3. Menjual obat-obatan yang tidak memiliki izin edar di Indonesia
  4. Pasien yang datang berobat atau chekup selalu dikatakan memiliki penyakit berat
  5. Kemudian dokter di klinik metropole tidak memiliki atau tidak mengurus izin dan surat rekomendasi praktek.

Tentu saja dilihat dari semua pelanggaran yang disebutkan diatas, maka klinik metropole memang klinik yang sangat melanggar etika bisnis dan melawan prinsip – prinsip etika bisnis. Dimana dijelaskan dari berbagai sisi prinsip :

  1. Prinsip otonomi

Sikap dari pelaku – pelaku di klinik tersebut sangat lah tidak manusiawi, dimana para dokter dengan seenaknya menipu pasien dengan mendiagnosa bahwa mereka (pasien) memiliki penyakit berat yang mengharuskan merek harus segara melakukan operasi. Dimana mereka sedikit pun tidak memiliki tanggung jawab terhadap keselamatan pasiennya, dan hanya mementingkan materi dari profesi mereka. Yang seharusnya bahwa seorang dokter adalah seorang yang sudah dimintai janji agar mereka membantu para pasien dengan sebaik – baiknya dan sebenar – benarnya.

  1. Prinsip kejujuran

Klinik tersebut sangatlah tidak memiliki prinsip kejujuran, yang dilakukan hanyalah menipu banyak pasien yang datang, klinik tersebut hanya sekedar untuk mengumpulkan keuntungan saja.

  1. Prinsip tidak berbuat jahat dan berbuat baik

Banyak sekali kejahatan yang dilakukan oleh klinik tersebut, seperti mengedarkan obat yang tidak memiliki izin edar di Indonesia, melakukan penipuan dengan modus praktek medis, pasien yang sehat selalu dikatakan memiliki penyakit berat dan dokter yang melakukan praktek pun tidak memiliki surat izin dan surat rekomendasi praktek. Dan dari itu semua terlihat jelas bahwa klinik tersebut, klinik yang benar – benar melanggar etika bisnis dan klinik yang jahat.

  1. Prinip keadilan

Sangatlah tidak adil keselamatan dan kesehatan para pasien menjadi mainan di klinik tersebut, hanya demi untuk mendapatkan keuntungan yang besar para dokter berani membedah pasien yang sehat yang kemudian nantinya akan terjadi masalah kesehatan pada pasien tersebut. Tidak perduli apa yang akan dihadapi para pasien ke depannya para dokter terus saja gencar melakukan penipuan medis. Seharusnya bahwa pasien berhak untuk mendapatkan pelayanan yang baik dan benar, dan mengetahui tentang kesehatan sebenarnya bukan dilakukan pembohongan diagnosa penyakit dan dengan seenaknya menyuruh harus segera melakukan tindakan operasi.

Sumber :

http://www.tempo.co/read/news/2014/10/04/064611957/Malpraktik-Pemilik-Klinik-Metropole-Ditangkap

Teori Pengertian Etika

Istilah Etika berasal dari bahasa Yunani kuno. Bentuk tunggal kata ‘etika’ yaitu ethos sedangkan bentuk jamaknya yaitu ta etha. Ethos mempunyai banyak arti yaitu : tempat tinggal yang biasa, padang rumput, kandang, kebiasaan/adat, akhlak,watak, perasaan, sikap, cara berpikir. Sedangkan arti ta etha yaitu adat kebiasaan. Arti dari bentuk jamak inilah yang melatar-belakangi terbentuknya istilah Etika yang oleh Aristoteles dipakai untuk menunjukkan filsafat moral. Jadi, secara etimologis (asal usul kata), etika mempunyai arti yaitu ilmu tentang apa yang biasa dilakukan atau ilmu tentang adat kebiasaan (K.Bertens, 2000).

Dalam Kamus Bahasa Indonesia yang lama (Poerwadarminta, sejak 1953 – mengutip dari Bertens,2000), etika mempunyai arti sebagai : “ ilmu pengetahuan tentang asas-asas akhlak (moral)”. Sedangkan kata ‘etika’ dalam Kamus Besar Bahasa Indonesia yang baru (Departemen Pendidikan dan Kebudayaan, 1988 – mengutip dari Bertens 2000), mempunyai arti :

  1. ilmu tentang apa yang baik dan apa yang buruk dan tentang hak dan kewajiban moral (akhlak);
  2. Kumpulan asas atau nilai yang berkenaan dengan akhlak;
  3. Nilai mengenai benar dan salah yang dianut suatu golongan atau masyarakat.

 Bertens berpendapat bahwa arti kata ‘etika’ dalam Kamus Besar Bahasa Indonesia tersebut dapat lebih dipertajam dan susunan atau urutannya lebih baik dibalik, karena arti kata ke-3 lebih mendasar daripada arti kata ke-1. Sehingga arti dan susunannya menjadi seperti berikut :

  1. Nilai dan norma moral yang menjadi pegangan bagi seseorang atau suatu kelompok dalam mengaturtingkah lakunya. Misalnya, Jika orang berbicara tentang etika orang Jawa, etika agama Budha, etika Protestan dan sebagainya, maka yang dimaksudkan etika di sini bukan etika sebagai ilmu melainkan etika sebagai sistem nilai. Sistem nilai ini bisaberfungsi dalam hidup manusia perorangan maupun pada taraf sosial.
  2. Kumpulan asas atau nilai moral. Yang dimaksud di sini adalah kode etik. Contoh :Kode Etik Jurnalistik
  3. Ilmu tentang yang baik atau buruk. Etika baru menjadi ilmu bila kemungkinan-kemungkinan etis (asas-asas dan nilai-nilai tentang yang dianggap baik dan buruk) yang begitu saja diterima dalam suatu masyarakat dan sering kali tanpa disadari menjadi bahan refleksi bagi suatu penelitian sistematis dan metodis. Etika di sini sama artinya dengan filsafat moral.

Norma – norma Umum

Norma Khusus : aturan yang berlaku dalam bidang kegiatan atau kehidupan khusus misalnya aturan yang berlaku dalam bidang pendididkan, keolah-ragaan, bidang ekonomi dan sebagainya. Norma ini hanya berlaku pada lingkup bidangnya dan tidak berlaku jika memasuki bidang lainnya

Norma Umum adalah sebuah aturan yang bersifat umum atau universal. Pada norma umum meliputi :

  1. Norma Sopan Santun, disebut juga norma etiket adalah norma yang mengatur pola perilaku dan sikap lahiriah manusia.
  2. Norma Hukum adalah norma yang dituntut keberlakuannya secara tegas oleh masyarakat karena dianggap perlu dan niscaya demi keselamatan dan kesejahteraan manusia dalam kehidupan bermasyarakat. Norma ini mencerminkan harapan, keinginan dan keyakinan seluruh anggota masyarakat tersebut dan kesejahteraan bermasyarakat yang baik dan bagaimana masyarakat tersebut harus diatur secara baik.
  3. Norma Moral adalah aturan mengenai sikap dan perilaku manusia sebagai manusia. Norma ini menyangkut aturan tentang baik-buruknya, adil tidaknya tindakan dan perilaku manusia sejauh dilihat sebagai manusia. Norma moral dipakai sebagai indikator oleh masyarakat untuk menentukan baik – buruknya tindakan manusia kepada pihak lain dengan fungsi dan jabatannya di masyarakat.

Hal ini menunjukan bahwa moralitas bukan sekedar sentimental saja, soal suka atau tidak suka dan seterusnya. Walaupun mempunyai kaitan dengan perasaan moral, tidak lantas berarti moralitas menjadi hal yang sentimental. Moralitas punyaa rasionalitas sendiri, paling tidak bahwa semua orang rasional punya reaksi yang umumnya sama atas kasus atau peristiwa sadis, brutal dan tidak berperi kemannusiaan tertentu yang sama dan berlaku umum terlepas dari kaitan personal maupun emosional dengan pelaku atau korban tertentu.

Teori Etika Deontology

Deontology berasal dari kata yunai ‘deon’, yang berarti sesuatu yang harus dilakukan atau kewajiban yang harus dilakukan sesuai dengan norma sosial yang berlaku. Sesuatu itu dianggap baik karena tuntutan norma sosial dan moral, apapun dampaknya dan tidak tergantung dari apakah ketaatan atas norma itu membawa hasil yang menguntungkan atau tidak, menyenangkan atau tidak. Istilah ini, digunakan ke dalam system etika. Istilah ini pertama kali digunakan oleh filsuf dari jerman yaitu Immanuel Kant.

Teori Etika Teleology

Etika yang mengukur baik buruknya suatu tindakan berdasarkan tujuan yang hendak dicapai dengan tindakan itu, atau berdasarkan akibatnya yang ditimbulkan atas tindakan yang dilakukan. Suatu tindak dinilai baik, jika bertujuan mencapai sesuatu yang baik, atau akibat yang ditimbulkannya baik dan bermanfaat. Misalnya : mencuri sebagai etika teology tidak dinilai baik atau buruk berdasarkan tindakan itu sendiri, melainkan oleh tujuan dan akibat dari tindakan itu. Jika tujuannya baik, maka tindakan itu dinilai baik.

Bisnis Sebuah Profesi Etis

Bisnis bisa dikatakan menjadi profesi etis bila :

Ditunjang oleh system politik yang kondusif

  • Aturan yang jelas dan fair
  • Kepastian keberlakuan aturan tersebut
  • Aturan hokum yang mengatur kegiatan bisnis
  • System pemerintahan yang adil dan efektif

Prinsip – prinsip etis untuk berbisnis yang baik

Etika Terapan

Secara umum etika dibagi menjadi etika umum dan etika khusus.

Etika umum : berbicara mengenai norma dan nilai moral, kondsi – kondisi dasar bagi manusi untuk bertindak secara etis, bagaimana manusia mengambil keputusan etis, teori – teori etika , lembaga – lembaga normatif dan semacamnya.

Etika khusus adalah penerapan prinsip – prinsip tau norma – norma moral dasar dalam bidang kehidupan yang khusus. Etika ini dibagi menjadi 3, yaitu :

  • Etika individual

Etika individual lebih menyangkut kewajiban dan sikap manusia terhadap dirinya sendiri.

  • Etika sosial

Etika sosial berbicara mengenai kewajiban dan hak, sikap dan pola perilaku manusia sebagai makhluk sosial dalam interaksinya dengan sesamanya. Etika individual dan etika sosial berkaitan erat satu sama lain.

  • Etika lingkungan hidup

Etika lingkungan hidup berbicara mengenai hubungan antara manusia baik sebagai kelompok dengan lingkungan alam yang lebih luas dalam totalitasnya, dan hubungan antara manusia yang satu dengan manusia yang lainnya yang berdampak langsung atau tidak langsung pada lingkungan hidup secara keseluruhan.

Etika Profesi

Pengertian profesi dapat dirumuskan sebagai pekerjaan yang dilakukan sebagai nafkah hidup dengan mengandalkan keahlian dan keterampilan yang tinggi dan dengan melibatkan komitmen pribadi (moral) yang mendalam. Dengan demikian professional adalah orang yang melakukan sesuatu pekerjaan purna waktu dan hidup dari pekerjaan itu dengan mengandalkan keahlian dan keterampilan yang tinggi serta mempunyai komitmen pribadi yang mendalam atas pekerjaan itu.

Adapun ciri – ciri profesi yang secara umum ada enam adalah :

  1. Memiliki keahlian dan keterampilan khusus
  2. Adanya komitmen motral yang tinggi
  3. Seorang proesional adalah orang yang hidup dari profesinya
  4. Mempunyai tujuan untuk mengabdi untuk masyarakat
  5. Memiliki sertifikasi maupun ijin atas profesi yang dimilikinya

Menuju Bisnis Sebagai Profesi Luhur

Sesungguhnya bisnis bukanlah merupakan profesi, kalau bisnis dianggap sebagai pekerjaan kotor, kedati kata profesi, profesional dan profesionalisme sering begitu diobral dalam kaitan dengan kegiatan bisnis. Namun dipihak lain tidak dapat disangkal bahwa ada banyak orang bisnis dan juga perusahaan yg sangat menghayati pekerjaan dan kegiatan bisnisnya sebagai sebuah profesi. Mereka tidak hanya mempunyai keahlian dan ketrampilan yang tinggi tapi punya komitmen moral yg mendalam. Karena itu, bukan tidak mungkin bahwa bisnis pun dapat menjadi sebuah profesi dalam pengertian sebenar-benarnya bahkan menjadi sebuah profesi luhur.

Pandangan Praktis-Realistis

Pandangan ini bertumpu pada kenyataan yang diamati berlaku dalam dunia bisnis dewasa ini. Pandangan ini didasarkan pada apa yang umumnya dilakukan oleh orang-orang bisnis. Pandangan ini melihat bisnis sebagai suatu kegiatan di antara manusia yg menyangkut memproduksi, menjual dan membeli barang dan jasa untuk memperoleh keuntungan.

Bisnis adalah suatu kegiatan Profit Making. Dasar pemikirannya adalah bahwa orang yg terjun ke dalam bisnis tidak punya keinginan dan tujuan lain selain ingin mencari keuntungan. Kegiatan bisnis adalah kegiatan ekonomis dan bukan kegiatan sosial. Karena itu, keuntungan itu sah untuk menunjang kegiatan bisnis. Asumsi Adam Smith :

Dalam masyarakat modern telah terjadi pembagian kerja di mana setiap orang tidak bisa lagi mengerjakan segala sesuatu sekaligus dan bisa memenuhi semua kebutuhan hidupnya sendiri. Semua orang tanpa terkecuali mempunyai kecenderungan dasar untuk membuat kondisi hidupnya menjadi lebih baik.

Pandangan Ideal

Disebut pandangan ideal, karena dlm kenyataannya masih merupakan suatu hal yang ideal mengenai dunia bisnis. Sebagai pandangan yang ideal pandangan ini baru dianut oleh segelintir orang yang dipengaruhi oleh idealisme berdasarkan nilai yang dianutnya.

Menurut Adam Smith, pertukaran dagang terjadi karena satu orang memproduksi lebih banyak barang sementara ia sendiri membutuhkan barang lain yang tidak bisa dibuatnya sendiri.

Menurut Matsushita (pendiri perusahan Matsushita Inc di Jepang), tujuan bisnis sebenarnya bukanlah mencari keuntungan melainkan untuk melayani kebutuhan masyarakat. Sedangkan keuntungan tidak lain hanyalah simbol kepercayaan masyarakat atas kegiatan bisnis suatu perusahaan. Artinya, karena masyarakat merasa kebutuhan hidupnya dipenuhi secara baik mereka akan menyukai produk perusahaan tersebut yang memang dibutuhkannya tapi sekaligus juga puas dengan produk tersebut.

Dengan melihat kedua pandangan berbeda di atas, kita dapat menarik kesimpulan bahwa citra jelek dunia bisnis sedikit banyaknya disebabkan oleh pandangan pertama yang melihat bisnis sekadar sebagai mencari keuntungan.

Atas dasar ini, persoalan yg dihadapi di sini adalah bagaimana mengusahakan agar keuntungan yang diperoleh ini memang wajar, halal, dan fair. Terlepas dari pandangan mana yang dianut, keuntungan tetap menjadi hal pokok bagi bisnis. Masalahnya adalah apakah mengejar keuntungan lalu berarti mengabaikan etika dan moralitas? Yang penting adalah bagaimana keuntungan ini sendiri tercapai.

Salah satu upaya untuk membangun bisnis sebagai profesi yang luhur adalah dengan membentuk, mendukung dan memperkuat organisasi profesi.Melalui organisasi profesi tersebut bisnis bisa dikembangkan sebagai sebuah profesi dalam pengertian sebenar-benarnya sebagaimana dibahas disini, kalau bukan menjadi profesi luhur.

Sumber      :

http://ayurai.dosen.narotama.ac.id/files/2012/09/modul1.EB@Ayu-Rai_2012-Gasal.pdf

http://hana-cahyani.mhs.narotama.ac.id/files/2011/12/Etika-Bisnis.pdf

id.wikipedia.org/wiki/Etika_Deontologi

http://lutpiandari.blogspot.com/2014/09/teori-pengertian-etika-dan-bisnis.html

http://elib.unikom.ac.id/files/disk1/388/jbptunikompp-gdl-tuttysm-19352-1-pertemua-.pptx

Desember 2016
S S R K J S M
« Jun    
 1234
567891011
12131415161718
19202122232425
262728293031  

RSS BERITA GUNADARMA

  • Sebuah galat telah terjadi; umpan tersebut kemungkinan sedang anjlok. Coba lagi nanti.