coecoesm

Jenis & Bentuk Koperasi

Posted on: November 4, 2012

1.     Jenis Koperasi

1)      Menurut PP no. 60/1959

  • Koperasi Desa

koperasi yang anggota-anggotanya terdiri dari penduduk desa yang mempunyai kepentingan yang sama ataupun yang mempunyai kepentingan-kepentingan yang satu sama lain ada sangkut-pautnya secara langsung dan pada dasarnya menjalankan aneka usaha.

  • Koperasi Pertanian

Koperasi ini beranggotakan para petani, buruh tani, dan orangorang yang terlibat dalam usaha pertanian. Koperasi pertanian melakukan kegiatan yang berhubungan dengan pertanian, misalnya penyuluhan pertanian, pengadaan bibit unggul, penyediaan pupuk, obat-obatan, dan lain-lain.

  • Koperasi Peternakan

koperasi yang anggota-anggotanya terdiri dari pengusaha-pengusaha serta buruh peternakan yang kepentingan serta mata pencahariannya langsung berhubungan dengan usaha peternakan yang bersangkutan dan menjalankan usaha-usaha yang ada sangkut-pautnya secara langsung dengan usaha peternakan mulai dari pemeliharaan sampai pada pembelian atau penjualan bersama ternak atau hasil peternakan

  • Koperasi Perikanan

koperasi yang anggota-anggotanya terdiri dari pengusaha-pengusaha pemilik alat perikanan,buruh/nelayan yang kepentingan serta mata pencahariannya langsung berhubungan dengan usaha perikanan yang bersangkutan dan menjalankan usaha-usaha yang ada sangkut-pautnya secara langsung dengan usaha perikanan mulai dari produksi, pengolahan sampai pada pembelian atau penjualan bersama hasil-hasil usaha perikanan yang bersangkutan.

  • Koperasi Kerajinan / Industri

koperasi yang anggota-anggotanya terdiri dari pengusaha-pengusaha pemilik alat produksi dan buruh kerajinan/industri yang kepentingan serta mata pencahariannya langsung berhubungan dengan usaha kerajinan/industri yang bersangkutan dan menjalankan usaha-usaha yang ada sangkut-pautnya secara langsung dengan usaha kerajinan/industri yang bersangkutan mulai dari produksi sampai pada pembelian/penjualan bersama hasil-hasil usaha kerajinan/industri yang bersangkutan.

  • Koperasi Simpan Pinjem

koperasi yang anggota-anggotanya terdiri dari setiap orang yang mempunyai kepentingan langsung dalam lapangan perkreditan serta menjalankan usaha khusus dalam lapangan perkreditan yang menggiatkan anggota-anggotanya serta masyarakat untuk menyimpan secara teratur dan memberi pinjaman kepada anggota-anggotanya untuk tujuan yang bermanfaat dengan pemungutan uang-jasa serendah mungkin.

  • Koperasi Konsumsi

Koperasi konsumsi adalah koperasi yang menyediakan kebutuhan pokok para anggota. Contoh kebutuhan pokok yang disediakan adalah beras, gula, kopi, tepung, dan sebagainya. Barang-barang yang disediakan harganya lebih murah dibandingkan toko lainnya.

2)      Menurut Tori Klasik

  • Koperasi Pemakaian
  • Koperasi Penghasil atau Koperasi Produksi
  • Koperasi Simpan Pinjam

 

2.     Ketentuan Penjenisan Koperasi Sesuai UU No. 12/1967

1)      Penjenisan koperasi didasarkan pada kebutuhan dari dan untuk efisiensi suatu golongan dalam masyarakat yang homogeny karena kesamaanaktivitas / kepentingan ekonominya guna mencapai tujuan bersama anggota-anggotanya.

2)      Untuk maksud efisiensi dan ketertiban, guna kepentingan dan perkembangan koperasi Indonesia, di tiap daerah kerja hanya terdapat satu koperasi yang sejenis dan setingkat.

 

3.     Bentuk Koperasi

1)      Sesuai PP No.60/1959

  • Koperasi Primer adalah koperasi yang beranggota orang-orang dan yang mempunyai sedikit-sedikitnya 25 orang anggota,biasanya ditumbuhkan di desa.
  • Koperasi Pusat adalah gabungan beberapa koperasi yang mempunyai sangkut-paut dalam usahanya serta beranggota sedikit- dikitnya 5 buah Koperasi Primer. Koperasi ini lazimnya berada di daerah tingkat II.
  • Kopersi Gabungan adalah gabungan dari beberapa Koperasi Pusat. Sering ditumbuhkan di daerah tingkat I.
  • Koperasi Induk adalah gabungan dari beberapa Gabungan Koperasi. Berada di ibu kota.

2)      Sesuai Wilayah Administrasi Pemerintaha

  • Di tiap desa ditumbuhkan koperasi desa
  • Di tiap daerah tingkat II ditumbuhkan gabungan koperasi
  • Di ibu kota ditumbuhkan induk koperasi

3)      Koperasi Primer & koperasi Sekunder

  • Koperasi Primer merupakan koperasi yang anggota-anggotanya terdiri dari orang-orang.
  • Koperasi Sekunder merupakan koperasi yang anggota-anggotanya adalah organisasi koperasi.

SUMBER :

http://ocw.gunadarma.ac.id/course/economics/management-s1/ekonomi-koperasi/jenis-dan-bentuk-koperasi

http://ahim.staff.gunadarma.ac.id/Downloads/files/7224/EKOP+7%268.ppt

http://yudilla.staff.gunadarma.ac.id/Downloads/files/14893/VII.JENIS+DAN+BENTUK+KOPERASI.ppt

http://wartawarga.gunadarma.ac.id/2009/11/sejarah-dan-perkembangan-koperasi-di-indonesia-2/

http://www.crayonpedia.org/mw/KOPERASI_DAN_KESEJAHTERAAN_RAKYAT_4.2_TANTYA_HISNU

 

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

November 2012
S S R K J S M
« Okt   Mar »
 1234
567891011
12131415161718
19202122232425
2627282930  

RSS BERITA GUNADARMA

  • Sebuah galat telah terjadi; umpan tersebut kemungkinan sedang anjlok. Coba lagi nanti.
%d blogger menyukai ini: